Jurnal9.com
News

Menag STAKPN Sentani Harus Terdepan Rawat Kerukunan Papua

 

Menag bersama mahasiswa dan civitas akademika STAKPN Sentani

SENTANI, jurnal9.com – Menteri Agama Fachrul Razi minta mahasiswa dan segenap civitas akademika Sekolah Tinggi Agama Kristen Protestan Negeri (STAKPN) Sentani, Papua, agar  terdepan merawat kerukunan dan Moderasi Bergama di tanah Papua.

Harapan ini disampaikan Menag saat mengisi kuliah umum di Kampus STAKPN Sentani sekaligus sosialisasi program ‘Kemenag Kita Cinta Papua’.

“Mari kita bangun kerukunan. Karena kerukunan menjadi kunci kedamaian. Segenap keluarga besar STAKPN Sentani harus menjadi garda terdepan menjaga kerukunan di tanah Papua,” kata Menag yang datang ke Kampus STAKPN Sentani mengenakan topi adat khas Papua, Kamis (03/09).

Menurut Menag, Papua harus rukun damai. Apalagi orang Papua dikenal tulus, damai, santun, jujur dan lembut hati.

“Papua tanah impian semua orang. Kami datang dengan tujuan Kementerian Agama ingin memajukan pendidikan dan kegamaan di Papua lewat program Kita Cinta Papua serta memberikan pembinaan pendidikan dan keagamaan,” ujar Menag.

“Di sini (STAKPN) kami berikan beasiswa kepada 50 anak-anak asli Papua. Kami punya program minimal anak-anak Papua mengenyam pendidikan S1 dan bila mereka memenuhi syarat kami akan lanjutkan lewat program S2 hingga program 5000 doktor,” sambung Menag.

Melalui orogram ini Menag bersinergi dengan harmoni kerukunan antar umat beragama yakni membangun jembatan kesetiakawanan Aceh – Papua.

“Kami harapkan satu waktu ada yang menyinggung martabat orang Papua maka yang pertama berteriak adalah orang Aceh begitu juga sebaliknya. Dan kami juga menyambung program ini dengan jembatan kerukunan dan kesetiakawanan Maluku – Papua,” tandas Menag.

Kerukunan adalah aspek sangat penting membangun bangsa terutama kerukunan antar umat bergama. Menag memiliki program strategis yang sudah masuk RPJMN 2020-2024 yakni Moderasi Beragama.

Baca lagi  Rusia Tak akan Izinkan Media Anti Islam, Seperti Terbitkan Karikatur Hina Islam

“Yang dimoderat itu bukan bukan agama. Kalau Agama sudah moderat tapi yang kita moderatkan adalah cara kita beragama yakni saling menghargai dengan pemeluk berbeda agama. Kita harus selalu berpikir jalan tengah, tidak radikal dan tidak menganggap orang berbeda agama adalah musuh atau tidak sahabat,” tegas Menag.

Dukung Alih Status STAKPN jadi Institut

Dalam kesempatan tersebut Menag menyatakan dukungannya terkait alih status STAKPN Sentani menjadi Institut.

“Saya setuju STAKPN beralih status menjadi IAKPN Sentani tentunya dengan menjawab tantangan kedepan tanpa mengurangi standar kualitas. Misalnya ada penambahan guru besar, peningkatan sarana dan prasarana serta kualitas pendidikan,” kata Menag.

“Saya yakin sebentar lagi STAKPN Sentani beralih status menjadi Institut,” sambung Menag yang disambut aplaus ratusan mahasiswa dan civitas akademika STAKPN Sentani.

Ketua STAKPN Sentani Fredrik Warwer menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada Menag Fachrul Razi atas perhatian besar yang diberikan Kemenag kepada keluarga besar STAKPN Sentani.

“Percepatan pembangunan di bidang pendidikan keagamaan melalui Program KCP ini sangat luar biasa bagi kami. Harapan STAKPN Sentani segera beralih status menjadi Institut dan kami siap untuk bersinar di bumi Cendrawasih,” harapnya.

MULIA GINTING

 

Related posts

Menag: Wakaf Dapat Jadi Lokomotif Kebangkitan Ekonomi Umat

adminJ9

Innaalillaahi, KH Nawawi Abdul Djalil, Pengasuh Pondok Pesantren Sidogiri Pasuruan, Wafat

adminJ9

Siapa Sih.. Pemilih Electoral College? Kok Menjadi Penentu Presiden Amerika Serikat

adminJ9